Maafkan Abang Sayang..
Remuk hati seorang isteri dikala suami yang selama 10 tahun menjadi cinta agung dalam hidupnya akhirnya mengakui akan hubungan terlarang yang kini menjadi alunan hidupnya.
Sungguh tidak kuduga inikah balasan yang kuterima atas setiap bibit cintaku padamu suami? Perlahan-lahan kuusap airmata yang mengalir. Kehangatan air mataku meneyelinap ke dalam diri. Sayang kasihmu abang sudah tidak sehangat ini. Perlahan suamiku melangkah keluar dari kamar yang menjadi saksi cinta kami selama sepuluh tahun ini. Kurenung langkahnya yang perlahan. Tidak sedikit pun abang menoleh kembali. Seolah-olah di dalam hati cinta kita sudah tidak bersisa lagi. Malam yang sunyi ini menjadi saksi akan hancurnya hati seorang wanita yang bergelar isteri. Kadangkala aku sendiri tidak yakin dengan dirimu abang.

Hanya kerana asmara yang singkat, abang lupa akan cinta yang sedekad waktu ini. Abang lupa di gerbang perkahwinan, susah senang kita bersama. Di saat adik-adik abang memerlukan wang untuk perbelanjaan sekolah, kita suami isteri menguis saki baki simpanan yang ada untuk membantu adik abang. Di saat-saat abang kemalangan yang nyaris meragut nyawa , siapa yang setia menemanimu siang dan malam?
Ingatkah abang akan janjimu ketika abang terselamat dari maut? Ketika Abang mengenggam jari Sayang dan Abang bisikan betapa abang bersyukur kerana diberi peluang kedua untuk bersama sayang. Betapa abang rasa hidup abang lebih lengkap kini kerana baru ketika ini abang tahu nilai kasih sayang yang abang takut abang sudah tidak mampu kecapi lagi. Selama 2 bulan, abang berulang-alik ke hospital untuk rawatan lanjutan. Selama itu , Sayang rasa bertuah kerana dapat berbakti padamu, Abang. Namun semuanya sudah tidak bermakna lagi buatmu. Sayang ikhlas membantu mu, Abang. Selama ini sayang ikhlas menjaga makan minummu. Sayang jujur dalam membina jambatan kasih kita.
Mungkin ada waktunya, sayang terleka dalam melaksana tanggungjawab isteri. Sayang sedar ada masanya sayang sendiri melukai hatimu. Dan Sayang hargai toleransimu.

Sesunguhnya toleransi dan kasih sayang abang adalah 2 perkaran yang sentiasa membuatkan hidup Sayang seunik-unik kehiudpan. Sayang bahagia. Dan kerana itu sayang tak meragui Abang. Tidak dalam secubit waktu pun. Tapi Sayang silap abang. Rupanya kasihmu layu juga. Sekali lagi air mataku gugur. Kurenung surat permohonan abang untuk menikah lagi. Kutatap perlahan-lahan permohonan yang masih kemas kugengam. Memang dalam hidup seorang isteri seperti Sayang, poligami adalah seperkara sayang takuti.

Sayang takut bila isteri abang dua ..kasih abang satu.

Dan Sayang takut jika kasih yang satu itu bukan milik Sayang lagi. Abang, malam ini abang mengaku akan hubungan yang selama ini tidak sayang ragui. Sayang ikhlas dengan bantuan abang. Sayang bangga kerana punya suami sepertimu abang. Suami yang bukan sahaja penyayang malah seoarng lelaki yang mudah simpati pada orang yang memerlukan. Dan dikala Farah yang waktu itu datang menangis- nangis kerana sudah tidak betah hidup terseksa bersama suaminya, kita bantu Farah dan anak-anaknya. Selama 3 bulan, kita suami isteri membantu Farah kenalan Sayang di Universiti dulu. Kita sediakan keselesaan untuk Farah anak- beranak di rumah sewa kita. Kita bantu Farah dengan menempatkan Farah di tempat Abang makan gaji. Dan Anak-anak Farah Sayang jaga di waktu siang.
Mungkin kerana ketidakhadiran cahaya mata dalam kamus hidup kita, Sayang menerima anak-anak Farah seperti anak sendiri. Selama 3
bulan itu Sayang bahagia kerana pertama kali dalam hidup sayang, Sayang dapat menjalani kehidupan seorang ibu. Di waktu Farah rasa terancam dengan ugutan suaminya, Sayang bangga abang berani melindungi Farah dan anak-anak. Betapa di kala itu, Abang bagaikan wira dahulukala. Di saat Farah merasai hidupnya musnah dirobek suaminya, Sayang beri Farah Harapan. Sayang tiupkan semangat. Segala-galanya demi nilai satu persahabatan. Tapi cermin persahabatan itu remuk
berderai.

Malah hati seorang wanita ini lebih terluka bila wanita yang menjadi dalang cinta kami adalah Farah. Sampai hatimu Farah, madu yang kami beri tapi racun yang kau balas.

Rupanya kasih sayang yang kucurahkan pada anak-anakmu kau balas dengan belaian manja pada suamiku. Apa dosaku padamu Farah? Kata orang bertepuk sebelah tangan
tak akan berbunyi. Mungkin salahnya datang dari suamiku tapi tak bolehkah kau fikirkan akan nilai persahabatan kita? Dan kerana persahabatan itu tak mampukah kau menolak suamiku jauh dari hidupmu? Tidak pernah dalam sekelumit aku waktu, kupinta darimu untuk melayan suamiku sebegitu rupa. Tidak Farah! Tidak. Tidakkah kau sedar kau masih isteri orang. Proses ceraimu masih belum sampai jauh talak. Kau masih isteri orang Farah.

Perlahan-lahan aku bangkit dari katil. Segera diriku yang kusut itu diperkemaskan. Tiada apa yang mampu kuucapkan lagi. Kukutip permohonan suamiku dari atas katil. Perlahan aku melangkah keluar dari bilikku. Di kala itu kulihat suami sedang leka dibuai perasaan. Di atas sofa empuk itu, Suamiku cuba memikirkan keserabutan hidup.

Kuhampiri suamiku. Di kala itu pandangan kami bertemu. Jika semalam, pasti ada gelora asmara cinta bila pandangan kita bertaut tapi malam ini……. pertama kali sayang rasakan pandangan kita kosong. Keruh sungguh wajahmu abang. Lembut Suamiku menarikku kesisi. “Abang… Sayang cuma mahu tahu seperkara darimu abang. Berterus- teranglah walaupun ianya paling pahit untuk diterima. Apa yang abanag cari pada Farah? Apa yang membuatkan Farah lebih bernilai dalam hidup Abang sekarang ?” Sakit hati ini bila kata-kata itu meluncur dari bibirku. Tidak dapat kubayangkan kekecewaan yang melanda.
Perlahan kuamati suamiku. Abang, walaupun hakikatnya kita belum bermadu, Sayang sudah merasakan peritnya kehilanganmu. “Abang berdosa padamu, Sayang. Dan Abang tak salahkan Sayang kerana membenci Abang. Cuma Abang rasa Farah perlu dilindungi. Dan Abang simpati pada Farah yang tak memiliki bahagia. ” Dalam saat- saat sebegini Farah masih dihatimu. “Tapi kenapa sampai ada keterlanjuran berlaku ?” “Abang lelaki punya keinginan .. punya kemahuan …” Walaupun payah, Abang masih memenangi dirimu. Abang.. Abang.. Aku mengeleng sendirian. Sayang semakin tidak mengenali dirimu kini. Air mata sudah makin murah untuk mengalir. Tapi Sayang akan kekal kuat. Sayang masih kekal kuat seperti dahulu. “Bagaimana halal dan Haram Abang ?” Aku masih cuba berlaku tenang. Aku kalau boleh mahu Suamiku sedar keterlanjuran yang berlaku. Suamiku terdiam. Dia semakin resah. “Abang dah bertaubat , Sayang. Dan kerana itu Abang mahu bertanggungjawab atas keterlanjuran kami.

” Mudah sungguh Abang membina alasan. Indah sungguh takrifan bertanggungjawab dan taubatmu. Aku tersenyum sendirian.

“Abang masih belum jawab soalan Sayang. Apa yang membuatkan Farah lebih bernilai dalam hidup Abang sekarang ?” Antara dengar dengan tidak aku cuba mendapatkan kepastian. “Farah.. Farah.. ” Suamiku resah. Kata-katanya mati. Ada nada-nada
ktidakpastian pada raut wajahnya.
Lembut kugenggam tangan suamiku. “Abang Sayang cuma mahukan kejujuranmu. .” Dengan isyarat mata aku cuba memberi keberanian pada suamiku untuk berlaku jujur denganku.
“Sayang.. Farah mampu menjadikan Abang…AYAH. .” Dan aku cuma tersenyum mendengar alasan suamiku. Seperti yang telah kuduga. Luruh hatiku mendengar alasannya. Dulu janjimu lain Abang tapi kini..
“Dulu , Sayang izinkan abang menikah lain tapi Abang menolak. Abang kata biar susah senang kita sehidup semati..hanya ajal memisahkan kita. Tak akan ada dua atau tiga dalam diri Abang.. ” “Sayang … itu dulu.. Abang juga mahukan anak. Hidup abang sepi Sayang tanpa Anak. Abang tahu sayang tak mampu.. Tapi Abang berkebolehan mendapatkan Anak. ” Aku semakin sakit mendengarnya. Abang hina kecacatan hidup ini. Abang ungkit kekurangan diri ini.
“Kalau anak yang abang mahu, Nikahlah Farah. Gauli farah setelah Farah Halal buatmu. ” Segera aku bangkit dari dudukku. Dengan kekuatan yang masih berbaki, ku pandang suamiku sebagai pandangan terakhir. Hati ku sudah terluka abang. Sayang boleh terima kalau abang pilih Farah sebagi madu Sayang tapi.. yang tak mampu Sayang terima ialah.. layanan haram Farah buat Abang dikala Sayang sedang menjaga anak-anaknya. Hancur hati ini Abang. Biarlah kisah cinta kita terkubur disini. Kuhulur salam terakhir buat suamiku. Kukucup suamiku dan kubisikkan padanya … “Tapi Abang… Sayang tidak mampu membuang hubungan haram abang dari kaca mata Sayang. Bebaskan Sayang.. ” Tersentak suamiku. “Nanti Sayang …” Suamiku menarikku hampir padanya. “Abang perlu bertanggungjawab terhadap Farah. Berikanlah Farah kebahagian yang ingin Abang berikan. Jadilah Abang, Ayah, sepertimana yang Abang impikan. Cuma.. Sayang tak mampu berkongsi kasih lebih-lebih lagi bila Sayang fikirkan hanya kerana 3 bulan perkenalan.. Abang lupakan Sayang. Hanya kerana 3 bulan pertemuan Abang musnahkan kepercayaan sayang dan Hanya kerana 3 bulan simpati Abang buang halal haram satu hubungan. Dan Sayang tak mahu anak-anak Sayang ada ayah seperti itu.. Maafkan Sayang,Abang. “ Perlahan-lahan aku melangkah pergi jauh dari suamiku. Tiada tolehan kedua buatnya. Tiada lagi simpati buatnya.

Yang ada cuma ….janin berusia 2 bulan yang menjadi lambang kasih kita. Itulah kebesaran tuhan, Abang.

sumber cerita

Komentar
  1. epson l series mengatakan:

    aq jadi terharu..TT

  2. Jual Sepatu Online mengatakan:

    fix, galau berat. cinta bertepu sebelah tangan :D

  3. jenisobat mengatakan:

    hiks hiks, jangan sampe deh kita selingkuh

  4. siti nuraifah mengatakan:

    begitu mulia nya sang isteri.dengan ikhlas menerima ujian dari Allah SWT

  5. pusing mengatakan:

    tp gw cnta ma ce yg bsa ngrtiin gw itu..
    Skrg gw pcran ma org yg gk gw cintai..

    Pdhl gw n mntan gw msh sma” cnta,nmun d halangin ma ce yg lg pcarn ma gw ni..

  6. pusing mengatakan:

    saya juga punya cerita:

    Sya (olan)
    lgsung saja,
    berawal dr akhir SMA..
    Aq punya pacar yg msh SMP yg brnama mia(nma smaran).
    Dia cntik manis,agak cuek.

    Saya sndiri org ny pemalu,

    dwktu itu saya mnjalin hbungan dgn pacar saya,stiap hari dy itu sllu suka memaki saya di wktu saya bilang rindu pd dy,
    stiap d ajak brtmu sllu sja dy prgi tnpa hirau kan aq yg mnemuiny..

    D sms pun tk prnah d bls,yg ada hnya blsan yg singkat..

    D kala dy sakit,sya tk boleh mnjenguk dan memperhatikan nya..
    Yg ada saya d maki,dy brkata bila dy sdh smbuh dr skit bru boleh mnemuiny kmbali..
    Akhrny sya tggu smpai 7hr,dan sya jd kpikiran dgn keadaan dy,dn saya brdoa untuk dy spya lkas smbuh,
    wktu hr k7 sya sms dy pagi,,
    d hr itu sy tk sbar mnunggu dr mlm hingga pagi,dn akhr ny sya tk tdur,
    tp nyta ny dy malah mmbalas dg ucapan ”PUTUS Y”..
    Sungguh hancur hati sya saat itu.
    Pnantian ku tlah sia” stlh mnjalin hbungn slma 1thn..
    ,,

    Wktu itu saya menyerah,Wlwpun sya sangat mncintai dy..
    Dan Sya trus menangis krna sfat kasar ny yg tk prnah mngerti akn hati ini..

    Di akhir thun 2009 sya mnemui wanita lain yg brnama (sani) nma smaran ,sy mulai knal dn kmuikasi,,
    Trnyta sifat dy lbih baik dr pd mntan saya si mia..
    Dy prhatian,tk mudah memaki saya..
    Dn saya mrasa lbih nyaman..
    Sya sngguh sangat mncintai dy..
    Krna dy cantik,dn baik hati,srta ramah .
    Hbungan sya bru brjalan smnggu.
    Trny mia menlfon,dn dy sdar bhwa btpa trsa ny tlah khilngan saya..
    Dy mrasa ksepian,krna tk ada yg memperhatikan ny lg slma saya prgi dr hdup dy..
    Krna slma itu aq sllu memberi dkungan wlpun cacian yg ku dpt,,

    Dy mngajak ku untuk rujuk,
    Tp sayang..hati saya tlah trtanam bwt pcar bru sya..
    Saya mnangis brsdih..
    Krna dy trlambat bwt rujuk..

    Saat itu sya mulai bngung,dn hrus bgai mna..

    Akhrny saya memutus kn untuk kmbali dgn dy..
    Saat itu sya hanya kasian,tp msih mrasa msh ad scuil sayang..
    Dn akhr ny sya mnjalin 2 hbungan skli gus..

    Nmun sayang,stlh 1 bln saya dpt kabar bhwa sani akan pindah k solo untuk mnerus kn kuliah,,
    Dan sani pun mnyatakan putus..klw sya mau tggu hingga dy kmbali smpai 4thn..

    Btpa hancur ny hati saya stlh untuk kdua kli ny rasa cinta sya trhdap wanita hrus di pisah kan..

    Dn sya stuju sja dgn hati yg menangis..
    Sya mngantar dy k trminal..

    Dn dr stu sya brpisah dgn sani..
    Aq sungguh cinta dgn dy smpai saat ini…

    Dgn bgtu sya mnjalin 1 hbungan sja dgn mia,,

    Tp sbtul ny sya sdh trauma dgn dy..
    Hati sya tdk mau,,
    Sya hnya trpksa dgn dy..

    Smpai 1thn brslang..
    Sya ktahuan bhwa sya prnah mnjalin 2 hbungan brsma mia dan sani..

    Akhir ny saya kacau..

    Smpai saat itu sya tk boleh mengenal dgn sani..
    Smua komunikasi ptus..
    Trnyata sya di ikat oleh mia,dn tk boleh dkat dgn wanita mna pun..

    Sya mrasa gerah,,
    Krna d hati sya cuma ada sani,,

    Sya tk mau dgn mia..
    Dy trus memarahi sya..

    Dn akhrny sya bwt dy snang smpe mnjalin hbungan slma 2thn..

    Wlpun bgtu stiap hari smpai saat ini,3thn hampir di stiap hr ny sya sllu ingat wjah sani..

    Sya sngat rindu dy di solo..
    Sya sangat cinta dgn dy…

    Tp tk mungkin aq mlepaskn mia bgtu sja..krna kmi mnjalin hbungan sdh lma..

    Dn mia mulai brubah untuk sopan,dn tk egois pd saya..

    Smpai saat ini sya trpksa bwt menyayangi mia sprti awal pcaran..

    mnurut kalian apa solusi nya???

    • risa mengatakan:

      wah berarti dlem hidup kmu ngurusin itu aja, perempuan di ciptakan Tuhan bukan untuk disembah,,,tp menyembah yg menciptakan perempuan.dr td bilang yg cinta sama A terus sama B, terus hatinya hancur. seberapa hancur hati kamu, kalo kehilangan perempuan sumber segala kehidupan (ibu). tu mah blom ada apa2nya klo khilangan cwek doank. dunia ini proses jawaban nya entar. allah swt mensucikan hubungan laki2 dan perempuan sesuci sucinya

  7. risa mengatakan:

    tu benerkan bhasa malaysia. tu d ambil dr mana sih. soalnya saya banyak temen dr malaysia. kata2 yg membekas n bikin saya clingak clinguk pas ngobrol dgn temen saya tuh “katil” = tempat tidur

  8. risa mengatakan:

    wah ini pake bahasa malaysia yah. saya suka. saya suka

  9. Anonymous mengatakan:

    tiada lagi ke smbngn’y……pe y blaku pas 2…..

  10. Fauzie mengatakan:

    Yang lain dwonk..

  11. Anonymous mengatakan:

    bahagialah insan bernama isteri dan anak yg bakal dilahirkan.
    tanpa suami yg tak berhati setia. itu lebih baik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s